Kenali Jenis Produk Apa yang Aman untuk Kulit Bayi?

Spread the love

Jenis Produk Apa yang Aman untuk Kulit Bayi?

Sebagai orang tua, Anda menginginkan yang terbaik untuk anak Anda. Itu termasuk memberi mereka rutinitas perawatan kulit terbaik untuk menjaga kulit mereka tetap lembut dan sehat.

Memahami produk perawatan kulit bayi mana yang akan dibeli bisa membingungkan. Beberapa bahan dapat menyebabkan kulit sensitif teriritasi, dan beberapa bahan lainnya bahkan dapat diserap ke dalam tubuh si kecil. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui kandungan bahan dalam produk yang Anda gunakan pada kulit bayi Anda.

Memilih produk perawatan kulit yang aman dan efektif untuk bayi Anda bisa sangat merepotkan, namun bukan tidak mungkin.

Daripada mengambil label dengan klaim trendi, seperti “hipoalergenik”, “lembut”, atau “organik”, coba pelajari bahan-bahan yang dapat menyebabkan iritasi kulit jika bayi Anda menunjukkan tanda-tanda ruam atau reaksi.

Ini dapat membantu Anda merasa diberdayakan untuk menavigasi banyak opsi yang tersedia untuk Anda.

Dan jangan lupa, dokter anak atau dokter kulit anak Anda siap memberikan panduan tentang cara terbaik untuk merawat kulit bayi Anda.

Memilih produk yang aman

  • Ada banyak produk aman yang bisa Anda gunakan untuk kulit si kecil.
  • Namun, Anda harus berbicara dengan dokter anak bayi Anda tentang rutinitas perawatan kulit pada pemeriksaan pertama mereka dan sebelum memperkenalkan produk perawatan kulit baru.

Pelembab

  • Tidak semua bayi membutuhkan pelembab. Bercak kulit kering sering kali akan hilang dengan sendirinya.
  • Namun, jika Anda ingin menggunakan pelembap, salep seperti petroleum jelly adalah yang paling melembapkan dan seringkali paling hemat biaya.
  • Namun, beberapa orang tua dan bayi mungkin tidak menyukai salep yang terasa berminyak. Jika itu masalahnya, pilih krim pelembab daripada losion, yang membutuhkan aplikasi lebih sering untuk efek pelembab yang serupa.

Tabir surya

  • Tabir surya tidak disarankan untuk bayi di bawah 6 bulan. Untuk bayi yang berusia lebih dari 6 bulan, tabir surya harus dioleskan ke area kulit yang tidak tertutup saat mereka terpapar sinar matahari langsung dan tidak langsung.
  • Pilihlah tabir surya berbahan dasar mineral, juga dikenal sebagai tabir surya fisik, yang menghalangi sinar UV yang berbahaya. American Academy of Dermatology merekomendasikan memilih tabir surya yang mengandung zinc oxide atau titanium dioxide untuk anak-anak untuk mengurangi kemungkinan iritasi kulit.

Produk mandi

  • American Academy of Pediatrics merekomendasikan penggunaan sedikit pembersih ringan dengan pH netral untuk waktu mandi. Periksa daftar bahan untuk bahan tambahan yang keras, seperti alkohol dan wewangian, yang dapat mengeringkan kulit bayi atau menyebabkan iritasi.
  • Tisu Kulit Sensitif Berbasis Tanaman 100% Baby Dove bebas dari alkohol, wewangian, dan pewarna.
BACA  Perawatan Kulit Bayi Oleh Orang Tua yang Pertama Kali

Memahami label produk

Banyak produk perawatan kulit bayi mengandung klaim untuk membantunya tampil lebih aman. Misalnya, label mereka mungkin bertuliskan:

  • hipoalergenik
  • alam
  • lemah lembut
  • organik

Tapi apa sebenarnya arti istilah-istilah ini?

  • Sayangnya tidak banyak. Food and Drug Administration (FDA) bertanggung jawab untuk mengatur produk perawatan kulit, tetapi tidak memiliki kewenangan untuk menyetujui produk sebelum dijual.
  • FDA dapat mengambil tindakan jika ada banyak bukti bahwa suatu merek membuat klaim yang menyesatkan tentang suatu produk, tetapi penelitian tahun 2018Trusted Source menunjukkan bahwa reaksi merugikan terhadap kosmetik bayi tidak dilaporkan. Akibatnya, pengaturan klaim dan label produk perawatan kulit bayi bisa menjadi tantangan.
  • Faktanya, sebuah studi tahun 2018 terhadap 438 produk kosmetik bayi di Inggris menemukan bahwa produk yang dipasarkan sebagai produk “sensitif”, “lembut”, “organik”, atau “bebas pewangi” lebih cenderung mengandung iritasi kulit dibandingkan produk tanpa label tersebut.

Bahan yang harus dihindari

Meskipun setiap bayi unik, beberapa bahan sangat penting untuk dihindari dalam produk untuk si kecil Anda. Ini termasuk bahan yang cenderung menyebabkan iritasi dan alergi, serta yang dapat diserap melalui kulit.

Parfum atau Wewangian

Semua orang menyukai bayi yang wangi. Hasilnya, wewangian biasa ditemukan pada produk perawatan kulit bayi. Studi 2018 lainnya terhadap 533 produk bayi menemukan bahwa hampir setengahnya mengandung wewangian atau parfum.

Wewangian dapat menyebabkan reaksi alergi, termasuk ruam dan masalah pernapasan. Jika bayi Anda tampaknya sensitif terhadap produk dengan pewangi, pastikan untuk memilih sabun dan pelembab dengan label yang tidak bertuliskan:

  • “fragrance”
  • “perfume”
  • “parfum”
  • “essential oil blend”
  • “aroma”

Parfum dapat dicantumkan secara umum tanpa menggunakan nama bahan tertentu, atau mungkin diidentifikasi dengan nama yang kurang jelas, seperti “amyl cinnamal”.

FDA memberikan daftar lengkap alergen yang umum dipercaya dalam produk kosmetik, termasuk wewangian, ditambah cara mengidentifikasinya dalam daftar bahan.

Pewarna sintetis
Kabar baiknya adalah sebagian besar aditif warna dan pewarna sintetis diatur secara ketat oleh FDA dan harus mendapatkan persetujuan sebelum disertakan dalam produk kosmetik. Namun, sertifikasi ini tidak berlaku untuk semua pewarna.

Pewarna yang tidak perlu disertifikasi termasuk yang dari:

  • mineral
  • tanaman
  • sumber hewani
  • Parabens
  • Paraben digunakan dalam berbagai kosmetik dan produk makanan sebagai pengawet. Mereka sangat umum dalam produk “pembersih” seperti sabun dan sampo.

Paraben adalah sumber iritasi yang umum dari produk perawatan kulit, jadi harus dihindari untuk bayi dan anak kecil yang sensitif terhadapnya. Paraben juga mudah diserap oleh kulit.

Penelitian dari 2018 menunjukkan bahwa paparan jangka panjang paraben sepanjang hidup seseorang dapat memengaruhi metabolisme dan regulasi hormon mereka, jadi Anda mungkin ingin mengurangi paparan paraben pada anak Anda sejak dini.

BACA  Penanganan dan Kontrol Nyeri Saat Persalinan

Phthalates

  • Phthalates adalah bahan kimia yang digunakan dalam beberapa produk kosmetik. Meskipun tidak jelas secara pasti bagaimana pengaruhnya terhadap kesehatan, beberapa penelitian tahun 2010 menunjukkan bahwa paparan ftalat pada waktu yang berbeda dalam kehidupan memiliki efek pada perkembangan manusia, alergi, dan kesehatan reproduksi.
  • FDA telah menyimpulkan bahwa tidak ada cukup bukti untuk mengatur ftalat dalam kosmetik. Menurut situs webnyaTrusted Source, diethylphthalate (DEP) adalah satu-satunya ftalat yang masih umum digunakan dalam produk kosmetik.

Formaldehida

  • Pengawet yang melepaskan formaldehida dan formaldehida digunakan dalam berbagai produk kosmetik, termasuk sabun bayi cair dan tisu bayi. Senyawa ini digunakan untuk mencegah pertumbuhan bakteri tetapi juga dapat menyebabkan iritasi kulit dan reaksi alergi pada orang yang sensitif terhadapnya.
  • Meskipun dosis yang diamati dalam produk perawatan kulit umumnya dianggap aman, paparan berulang dan jangka panjang dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan lainnya, termasuk asma dan beberapa jenis kanker.
  • Sebagian besar perusahaan kosmetik telah menghapus formaldehida dari produk mereka secara sukarela, tetapi formaldehida masih digunakan di beberapa produk untuk bayi dan anak-anak, jadi pastikan untuk memeriksa daftar bahannya.

Propilen glikol

  • Propylene glycol adalah sejenis alkohol yang biasa digunakan dalam pelembab dan tabir surya. Ini menjadi semakin populer dalam produk kosmetik karena sifatnya yang melembutkan kulit, tetapi juga merupakan penyebab umum reaksi iritasi dan alergi.
  • Bicarakan dengan dokter anak atau dokter kulit anak Anda jika Anda curiga si kecil mengalami reaksi terhadapnya.

Sulfat
Sulfat adalah bahan yang sulit dihindari. Mereka digunakan di banyak produk perawatan kulit yang berbeda, seperti sampo dan sabun mandi.

Sulfat yang paling umum digunakan adalah:

  • natrium lauril sulfat
  • natrium laureth sulfat
  • Sulfat belum tentu tidak aman, tetapi dapat menyebabkan iritasi sementara.
  • Jika Anda melihat adanya kemerahan, kekeringan, atau gatal setelah waktu mandi, periksa produk bayi Anda dari sulfat dan pertimbangkan untuk beralih ke pencuci bebas sulfat.

Sun Sreen (Tabir surya kimiawi)

  • Tidak semua tabir surya dibuat sama. Tabir surya kimiawi melindungi kulit dengan menyerap sinar UV, sedangkan tabir surya mineral menghalangi sinar UV, menjauhkannya dari kulit.
  • Keduanya melindungi dari sinar matahari yang berbahaya, dan tabir surya kimiawi seringkali lebih menarik bagi orang tua karena lebih mudah diaplikasikan.
  • Namun, penelitianTrusted Source yang diterbitkan pada tahun 2020 menunjukkan bahwa beberapa kandungan kimiawi tabir surya dapat diserap melalui kulit ke dalam tubuh. Meskipun bukan berarti mereka tidak aman, orang tua harus mewaspadai potensi risikonya sampai lebih banyak penelitian dilakukan, karena beberapa senyawa ini dapat memengaruhi aktivitas hormon dalam tubuh.
BACA  VIDEO YOUTUBE PILIHAN : Sulit BAB, KONSTIPASI DAN ALERGI MAKANAN

Bahan-bahan umum dalam tabir surya kimiawi yang harus dihindari meliputi:

  • avobenzone
  • benzofenon
  • homosalate
  • metoksisinamat
  • oktinoksat
  • oktisalat
  • oksibenzon
  • PABA

 

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *