KLINIK BAYI ONLINE

Warna Feses Bayi , Normal atau Tidak Normal ?

Buang air besar berwarna kuning dan lembek sangat normal untuk bayi yang diberi ASI. Namun, ada banyak nuansa normal dalam hal kotoran bayi. Berikut panduan warna demi warna untuk bayi baru lahir:

  • Hitam atau hijau tua. Setelah lahir, buang air besar pertama bayi berwarna hitam dan berlama-lama. Jenis kotoran bayi ini dikenal dengan istilah mekonium.
  • Kuning hijau. Saat bayi mulai mencerna ASI, mekonium diganti dengan buang air besar berwarna kuning kehijauan.
  • Kuning. Bayi baru lahir yang diberi ASI biasanya mengalami buang air besar dan buang air besar yang terlihat seperti mustard ringan.
  • Kuning atau cokelat. Jika Anda memberi susu formula untuk bayi baru lahir Anda, kotorannya mungkin menjadi kuning atau cokelat dengan sedikit warna hijau. Mereka akan sedikit lebih kencang dari pada saat buang air besar yang disusui, tapi tidak lebih keras dari selai kacang.
  • Begitu bayi Anda mulai makan makanan padat, kotorannya mungkin mengandung berbagai warna.

Jika Anda mengkhawatirkan warna atau konsistensi buang air besar bayi Anda, hubungi dokter bayi Anda. Ini sangat penting jika buang air besar bayi Anda adalah:

  • Masih hitam beberapa hari setelah lahir
  • Merah atau berdarah
  • putih
  • Tiba-tiba lebih sering dan berair luar biasa
  • Lebih jarang dari biasanya untuk bayi Anda atau secara konsisten keras, kering dan sulit untuk dikeluarkan
  • Saat Anda menghubungi dokter, bersiaplah untuk menggambarkan pergerakan usus bayi Anda, termasuk warna, konsistensi, volume, dan frekuensi. Semakin banyak detail yang Anda berikan, semakin baik dokter dapat membantu Anda menentukan apa yang normal untuk bayi Anda – dan kapan perawatan mungkin diperlukan.

WARNA DIET NORMAL TIDAK NORMAL
Hitam Terlihat pada bayi baru lahir yang diberi ASI dan susu formula Warna ini normal dalam beberapa hari pertama kehidupan. Mungkin tidak normal jika muncul kembali nanti pada masa bayi.
Kuning mustard Terlihat pada bayi yang diberi ASI normal.
Kuning Terang Terlihat pada bayi yang diberi ASI Jika terlalu encer, itu bisa menjadi tanda diare.
Oranye Terlihat pada bayi yang diberi ASI dan susu formula normal.
merah Terlihat pada bayi dengan diet apa pun; mungkin disebabkan oleh memasukkan padatan merah atau bisa menunjukkan hal lain Jika Anda belum lama ini memperkenalkan makanan merah kepada bayi Anda, hubungi dokter anak Anda. Jika mereka sudah makan padatan merah, lihat apakah warnanya kembali normal saat mereka buang air besar berikutnya. Jika tidak, hubungi dokter anak Anda.
Tan kehijauan Terlihat pada bayi yang diberi susu formula normal.
Hijau Gelap Terlihat pada bayi yang makan makanan padat berwarna hijau atau mengonsumsi suplemen zat besi normal.
Putih Terlihat pada bayi yang sedang menjalani diet apa pun dan mungkin mengindikasikan masalah dengan hati Hubungi dokter anak Anda.
Abu abu Terlihat pada bayi yang sedang menjalani diet apa pun dan merupakan tanda adanya masalah pencernaan Hubungi dokter anak Anda.
  • Hitam Bangku pertama bayi yang baru lahir kemungkinan besar berwarna hitam dengan konsistensi seperti ter. Ini disebut mekonium, dan mengandung lendir, sel kulit, dan cairan ketuban. Feses berwarna hitam tidak boleh bertahan lebih dari beberapa hari.
  • Kuning mustard Setelah mekonium keluar, feses bayi yang baru lahir mungkin berwarna kuning mustard. Warna feses ini juga paling umum pada bayi yang disusui.
  • Kuning cerah Melihat kotoran kuning cerah pada bayi yang disusui (dan terkadang diberi susu formula) adalah hal yang normal. Kotoran kuning cerah yang lebih sering dari biasanya dan sangat encer, bisa jadi diare. Diare dapat meningkatkan risiko dehidrasi.
  • jeruk Kotoran jeruk muncul dari pigmen yang terkumpul di saluran pencernaan bayi Anda. Ini dapat terjadi pada bayi yang disusui dan diberi susu formula.
  • Merah Terkadang kotoran bayi Anda juga bisa berubah menjadi merah karena makanan dan minuman merah tua yang telah mereka konsumsi, seperti jus tomat atau bit. Kotoran berwarna merah juga bisa berarti ada darah dalam buang air besar bayi Anda akibat infeksi usus yang harus ditangani oleh dokter anak. Darah merah pada kotoran bayi juga dapat terjadi karena alergi susu atau fisura anus. Sebaiknya hubungi dokter anak jika tinja bayi Anda berwarna merah. Jika mereka baru saja makan makanan merah, Anda dapat mempertimbangkan untuk menunggu apakah kotoran berikutnya kembali ke warna normalnya sebelum menghubungi dokter anak Anda.
  • Tan kehijauan Bayi yang diberi susu formula mungkin memiliki kotoran yang merupakan kombinasi dari cokelat kehijauan dan kuning. Kotorannya juga lebih keras dibandingkan kotoran bayi yang disusui.
  • Hijau tua Kotoran berwarna hijau tua paling sering terjadi pada bayi yang memulai makanan padat berwarna hijau, seperti bayam dan kacang polong. Suplemen zat besi juga dapat menyebabkan kotoran bayi menjadi hijau.
  • putih Kotoran putih dapat menunjukkan bahwa bayi Anda tidak memproduksi cukup empedu di hatinya untuk membantunya mencerna makanan dengan baik. Ini masalah serius. Kotoran putih pada tahap apa pun harus ditangani oleh dokter anak.
  • Abu-abu Seperti kotoran putih, kotoran bayi yang berwarna abu-abu bisa berarti bayi Anda tidak mencerna makanan sebagaimana mestinya. Hubungi dokter anak Anda jika kotoran bayi Anda berwarna abu-abu atau seperti kapur.
BACA  Kandungan Gizi Yang Luar Biasa dari ASI

Apa arti tekstur kotoran?

Warna dapat menunjukkan sedikit tentang kotoran bayi Anda, tetapi penting juga untuk mempertimbangkan teksturnya. Kombinasi tersebut dapat memberi tahu Anda banyak hal tentang kesehatan bayi Anda yang tidak dapat dilakukan oleh warna sendiri.

Konsistensi kotoran bayi baru lahir
Kotoran bayi baru lahir memiliki konsistensi seperti tar yang tebal. Ini normal, dan warna serta tekstur kotoran bayi baru lahir akan berubah dalam beberapa hari pertama kehidupan. Bicaralah dengan dokter anak Anda jika kotoran bayi Anda tidak berubah menjadi kendur dan menguning dalam beberapa hari setelah lahir. Ini bisa jadi pertanda mereka tidak mendapatkan cukup ASI.

  • Konsistensi ASI Bayi yang diberi ASI memiliki tinja yang lebih longgar yang mungkin mengandung zat seperti biji. Ini tidak berarti bayi Anda mengalami diare.
  • Konsistensi yang diberi susu formula Bayi yang diberi susu formula cenderung memiliki kotoran yang lebih padat yang berwarna cokelat hingga cokelat dengan sedikit warna hijau dan kuning. Bayi Anda mungkin mengalami sembelit jika tegang saat buang air besar dan buang air besar yang jarang dan keras.
  • Setelah memasukkan makanan padat Setelah Anda memasukkan makanan padat ke dalam makanan bayi Anda, kotorannya akan mulai membesar seperti kotoran orang dewasa pada umumnya.
  • Konsistensi sembelit Kotoran yang sangat keras dan sulit dikeluarkan dapat mengindikasikan sembelit. Tetesan kecil seperti kerikil yang berwarna coklat tua juga merupakan tanda dari hal ini. Jika bayi Anda mengalami sembelit, pengobatan ini dapat membantu.
  • Diare Diare pada bayi terdiri dari tinja encer dan encer yang terjadi lebih dari sekali setiap kali makan. Sulit untuk menentukan diare pada bayi kecil karena buang air besar secara alami lebih longgar daripada bayi yang mengonsumsi makanan padat.
  • Lendir atau kotoran berbusa Tekstur seperti lendir atau berbusa terkadang dapat terjadi saat bayi Anda meneteskan air liur karena tumbuh gigi, dan kemudian menelan air liurnya. Jika Anda melihat tekstur ini pada tinja bayi Anda dan tidak mengeluarkan air liur, hal ini mungkin disebabkan oleh infeksi yang memerlukan perawatan anak.
  • Bagaimana jika Anda melihat lendir di tinja? Kehadiran lendir di tinja adalah normal pada bayi baru lahir saat mereka mengeluarkan mekonium. Itu juga terlihat pada bayi yang menelan air liurnya. Namun, lendir juga bisa disebabkan oleh infeksi bakteri di usus bayi Anda. Sebagai aturan praktis, Anda harus menghubungi dokter anak jika bayi Anda lebih tua dari beberapa hari dan tidak mengeluarkan air liur, dan memiliki lendir yang terus-menerus di tinja.
  • Darah Darah mungkin ada di tinja bayi karena mengejan selama sembelit. Ini juga bisa menjadi tanda infeksi, yang memerlukan panggilan ke dokter anak. Sejumlah kecil darah terkadang tertelan selama menyusui jika puting susu Anda pecah-pecah. Ini muncul sebagai bintik hitam atau merah tua di kotoran bayi Anda.
  • Potongan makanan Begitu bayi Anda mulai makan makanan padat, Anda mungkin melihat potongan makanan muncul di kotorannya. Ini karena beberapa makanan tidak dapat dicerna dan akan dengan cepat melewati sistem bayi Anda.
BACA  VIDEO YOUTUBE PILIHAN : ALERGI SALURAN CERNA PADA BAYI

Seberapa sering bayi buang air besar?

  • Jika bayi Anda tidak buang air besar setiap hari, bukan berarti ada masalah. Bayi baru lahir dapat mengalami sedikit buang air besar sejak dini.
  • Jika Anda sedang menyusui, bayi Anda mungkin hanya buang air besar sekali seminggu ketika mencapai tanda tiga hingga enam minggu. Jika bayi Anda diberi susu formula, Anda akan melihat buang air besar setidaknya sekali sehari. Apa pun yang kurang dari ini dapat mengindikasikan sembelit, meskipun beberapa bayi yang diberi susu formula juga tidak buang air besar setiap hari.
  • Bayi Anda kemungkinan besar akan buang air besar setiap hari setelah mereka makan makanan padat. Buang air besar lebih dari sekali setelah setiap pemberian makan pada tahap apa pun dapat mengindikasikan diare.
  • Ketahuilah bahwa perubahan warna, dan bahkan konsistensi, adalah hal yang normal selama tahun pertama kehidupan bayi Anda. Tetapi penting juga untuk memantau perubahan ini jika Anda perlu menghubungi dokter anak Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Konsultasi Kesehatan Bayi, Chat Di Sini