KLINIK BAYI ONLINE

Meningitis Atau Infeksi Otak Pada Bayi : Penyebab, Penanganan dan Pencegahannya

Spread the love

Meningitis adalah peradangan pada tiga selaput (meninges) yang melapisi otak dan sumsum tulang belakang. Meskipun meningitis dapat menyerang orang dari segala usia, bayi di bawah 2 tahun memiliki risiko tertinggi terkena meningitis. Bayi Anda bisa terkena meningitis ketika bakteri, virus, atau jamur yang menginfeksi bagian lain dari tubuh mereka mengalir dalam aliran darah ke otak dan sumsum tulang belakang.

Dari 1.000 kelahiran hidup, sekitar 0,1 hingga 0,4 neonatus (bayi berusia kurang dari 28 hari) mengalami meningitis, perkiraan tinjauan tahun 2017. Ini kondisi yang serius, tetapi 90 persen dari bayi-bayi ini bertahan hidup. Studi yang sama mencatat di mana saja dari 20 hingga 50 persen dari mereka memiliki komplikasi jangka panjang, seperti kesulitan belajar dan masalah penglihatan.

Itu selalu jarang terjadi, tetapi penggunaan vaksinasi melawan meningitis bakterial telah secara dramatis mengurangi jumlah bayi yang mengidapnya.

Sebelum ada vaksin pneumokokus, 10 dari 100.000 bayi di bawah usia 1 tahun mengalami meningitis pneumokokus, lapor Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Dari tahun 2002 hingga 2007, ketika vaksin secara rutin digunakan, hanya sekitar 8 dari 100.000 bayi berusia 1 hingga 23 bulan yang mengalami jenis meningitis bakterial, perkiraan sebuah artikel 2011.

Gejala meningitis pada bayi

loading...

Gejala meningitis bisa datang dengan sangat cepat. Bayi Anda mungkin sulit untuk dihibur, terutama saat digendong. Gejala lain pada bayi mungkin termasuk:

  • mengalami demam tinggi mendadak
  • tidak makan dengan baik
  • muntah
  • menjadi kurang aktif atau energik dari biasanya
  • sangat mengantuk atau sulit bangun
  • menjadi lebih mudah tersinggung dari biasanya
  • menonjol dari titik lunak di kepala mereka (ubun-ubun)

Gejala lain yang mungkin sulit terlihat pada bayi, seperti:

  • sakit kepala parah
  • leher kaku
  • kepekaan terhadap cahaya terang
  • Kadang-kadang, bayi mungkin mengalami kejang. Seringkali hal ini disebabkan oleh demam tinggi dan bukan karena meningitis itu sendiri.

Penyebab meningitis pada bayi

  • Bakteri, virus, atau jamur dapat menyebabkan meningitis pada bayi.
  • Meningitis virus telah lama menjadi penyebab meningitis yang paling umum. Sejak pengembangan vaksin untuk mencegah meningitis bakterial, meningitis jenis ini menjadi semakin jarang. Meningitis jamur jarang terjadi.

Meningitis virus.

  • Meningitis virus biasanya tidak seserius meningitis bakteri atau jamur, tetapi beberapa virus memang menyebabkan infeksi yang parah. Virus umum yang biasanya menyebabkan penyakit ringan antara lain:
  • Enterovirus non-polio. Virus ini menyebabkan sebagian besar kasus meningitis virus di Amerika Serikat. Mereka menyebabkan berbagai macam infeksi, termasuk pilek. Banyak orang mengidapnya, tetapi sangat sedikit yang terkena meningitis. Virus menyebar saat bayi Anda bersentuhan dengan tinja atau cairan mulut yang terinfeksi.
  • Influensa. Virus ini menyebabkan flu. Ini menyebar melalui kontak dengan sekresi dari paru-paru atau mulut orang yang terinfeksi.
  • Virus campak dan gondongan. Meningitis adalah komplikasi langka dari virus yang sangat menular ini. Mereka mudah menyebar melalui kontak dengan sekresi yang terinfeksi dari paru-paru dan mulut.
    Virus yang dapat menyebabkan meningitis yang sangat parah meliputi:
  • Varicella. Virus ini menyebabkan cacar air. Ini mudah menyebar melalui kontak dengan orang yang terinfeksi.
  • Virus herpes simpleks. Seorang bayi biasanya mendapatkannya dari ibu mereka di dalam rahim atau saat lahir.
  • Virus West Nile. Ini ditularkan melalui gigitan nyamuk.
  • Anak di bawah 5 tahun, termasuk bayi, memiliki risiko lebih tinggi terkena virus meningitis. Bayi antara lahir dan usia 1 bulan lebih mungkin untuk mengembangkan infeksi virus yang parah.
BACA  Persarafan Bayi Baru Lahir

Bakteri meningitis

Selama 28 hari pertama kehidupan, meningitis bakterial paling sering disebabkan oleh bakteri yang disebut:

  • Streptokokus grup B. Ini biasanya menyebar dari ibu ke bayinya saat lahir.
  • Basil gram negatif, seperti Escherichia coli (E. coli) dan Klebsiella pneumoniae.E. coli dapat menyebar melalui makanan yang terkontaminasi, makanan yang disiapkan oleh seseorang yang menggunakan kamar mandi tanpa mencuci tangan sesudahnya, atau dari ibu ke bayi saat melahirkan.
  • Listeria monocytogenes. Neonatus biasanya mendapatkan ini dari ibu mereka di dalam rahim. Kadang-kadang bayi bisa mendapatkannya saat melahirkan. Sang ibu mendapatkannya dengan makan makanan yang terkontaminasi.
  • Pada anak di bawah 5 tahun, termasuk bayi berusia di atas 1 bulan, bakteri penyebab meningitis yang paling umum adalah:
    • Streptococcus pneumoniae. Bakteri ini ditemukan di sinus, hidung, dan paru-paru. Ini menyebar melalui menghirup udara yang membuat orang yang terinfeksi bersin atau batuk. Ini adalah penyebab meningitis bakterial yang paling umum pada bayi di bawah 2 tahun.
    • Neisseria meningitidis. Ini adalah penyebab paling umum kedua dari meningitis bakterial. Ini menyebar melalui kontak dengan sekresi dari paru-paru atau mulut orang yang terinfeksi. Bayi yang berusia kurang dari 1 tahun berisiko tertinggi terkena ini.
    • Haemophilus influenzaetype b (Hib). Ini disebarkan melalui kontak dengan sekresi dari mulut seseorang yang menjadi pembawa. Pembawa bakteri biasanya tidak sakit tetapi bisa membuat Anda sakit. Seorang bayi harus berhubungan dekat dengan pembawa selama beberapa hari untuk mendapatkannya. Meski begitu, kebanyakan bayi hanya akan menjadi carrier dan tidak terkena meningitis.

Meningitis jamur

  • Meningitis jamur sangat jarang terjadi karena biasanya hanya menyerang orang dengan sistem kekebalan yang lemah.
  • Beberapa jenis jamur dapat menyebabkan meningitis. Tiga jenis jamur hidup di dalam tanah, dan satu jenis hidup di sekitar kotoran kelelawar dan burung. Jamur masuk ke dalam tubuh dengan dihirup.
  • Bayi yang lahir prematur dengan berat badan yang tidak terlalu tinggi memiliki risiko lebih tinggi terkena infeksi darah dari jamur yang disebut Candida. Seorang bayi biasanya tertular jamur ini di rumah sakit setelah lahir. Kemudian dapat melakukan perjalanan ke otak, menyebabkan meningitis.

Diagnosis meningitis pada bayi

Tes dapat memastikan diagnosis meningitis dan menentukan organisme penyebabnya. Tesnya meliputi:

  • Kultur darah. Darah yang dikeluarkan dari pembuluh darah bayi Anda tersebar di piring khusus tempat bakteri, virus, atau jamur tumbuh dengan baik. Jika ada yang tumbuh, itu mungkin penyebab meningitis.
  • Tes darah. Beberapa darah yang dikeluarkan akan dianalisis di laboratorium untuk mengetahui tanda-tanda infeksi.
  • Pungsi lumbal. Tes ini juga disebut spinal tap. Beberapa cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang bayi Anda dikeluarkan dan diuji. Itu juga diletakkan di piring khusus untuk melihat apakah ada yang tumbuh.
  • CT scan. Dokter Anda mungkin mendapatkan CT scan kepala bayi Anda untuk melihat apakah ada kantong infeksi, yang disebut abses.

Pengobatan meningitis pada bayi

  • Perawatan untuk meningitis tergantung pada penyebabnya. Bayi dengan beberapa jenis meningitis virus menjadi lebih baik tanpa pengobatan apa pun.
  • Namun, selalu bawa bayi Anda ke dokter sesegera mungkin jika Anda mencurigai adanya meningitis. Anda tidak dapat memastikan apa penyebabnya sampai dokter Anda melakukan beberapa tes karena gejalanya mirip dengan kondisi lain.
  • Jika diperlukan, pengobatan harus dimulai sesegera mungkin untuk mendapatkan hasil yang baik.
BACA  Hipotiroidisme Bawaan atau Hipotiroidisme Kongenital Pada bayi : Gejala dan Penanganannya

Meningitis virus

  • Seringkali, meningitis akibat virus entero non-polio, influenza, dan gondongan serta campak ringan. Namun, bayi muda berisiko lebih tinggi mengalami penyakit parah. Bayi yang mengidapnya mungkin sembuh dalam 10 hari tanpa memerlukan perawatan apa pun.
  • Meningitis yang disebabkan oleh virus lain, seperti varicella, herpes simplex, dan virus West Nile, bisa jadi serius. Ini mungkin berarti bayi Anda perlu dirawat di rumah sakit dan dirawat dengan obat antivirus intravena (IV).

Bakteri meningitis

  • Antibiotik digunakan untuk mengobati meningitis bakteri. Mereka sering diberikan melalui infus. Bayi Anda mungkin harus tinggal di rumah sakit.

Meningitis jamur

  • Infeksi jamur diobati dengan obat antijamur IV. Bayi Anda kemungkinan besar harus mendapatkan perawatan di rumah sakit selama sebulan atau lebih. Ini karena infeksi jamur sulit disembuhkan.

Pencegahan

Meningitis virus

Vaksin untuk melawan virus yang dapat menyebabkan meningitis adalah:

  • Influensa. Ini melindungi dari meningitis yang disebabkan oleh virus flu. Itu diberikan setiap tahun mulai usia 6 bulan. Meskipun bayi yang lebih kecil tidak mendapatkan vaksin ini, vaksin ini menawarkan perlindungan ketika anggota keluarga dan orang lain yang ada di sekitar bayi Anda divaksinasi.
  • Varicella. Vaksin ini melindungi dari cacar air. Yang pertama diberikan saat bayi Anda berusia 12 bulan.
  • Campak, gondongan, rubella (MMR). Jika bayi Anda terkena campak atau gondongan, hal itu dapat menyebabkan meningitis. Vaksin ini melindungi dari virus tersebut. Dosis pertama diberikan pada usia 12 bulan.

Bakteri meningitis

Vaksin untuk mencegah infeksi yang dapat memicu meningitis bakterial pada bayi adalah:

  • Vaksin Haemophilus influenzae tipe b (Hib). Ini melindungi dari bakteri H. influenza. Di negara maju, seperti Amerika Serikat, vaksin ini hampir menghilangkan meningitis jenis ini. Vaksin melindungi bayi dari meningitis dan menjadi pembawa. Mengurangi jumlah operator menyebabkan kekebalan kawanan. Ini berarti bahwa bayi yang belum divaksinasi pun memiliki perlindungan karena mereka cenderung tidak bersentuhan dengan pembawa. Dosis pertama diberikan pada usia 2 bulan.
  • Vaksin pneumokokus (PCV13). Ini melindungi dari meningitis karena banyak strain Streptococcus pneumoniae. Dosis pertama diberikan pada usia 2 bulan.
  • Vaksin meningokokus. Vaksin ini melindungi dari Neisseria meningitidis. Ini tidak diberikan secara rutin sampai usia 11 tahun, kecuali jika ada masalah dengan sistem kekebalan bayi atau mereka bepergian ke negara-negara di mana bakteri itu umum. Jika demikian, maka diberikan mulai usia 2 bulan.
  • Untuk kelompok B strep, antibiotik dapat diberikan kepada ibu selama persalinan untuk membantu mencegah bayi tertular.
  • Wanita hamil harus menghindari keju yang dibuat dengan susu yang tidak dipasteurisasi karena merupakan sumber umum Listeria. Ini membantu mencegah ibu tertular Listeria dan kemudian memindahkannya ke bayinya.

Pencegahan Umum

Ikuti tindakan pencegahan umum untuk menghindari infeksi dan membantu menurunkan risiko meningitis dari bakteri atau virus apa pun:

  • Cuci tangan Anda sesering mungkin, terutama sebelum menangani makanan dan setelah:
  • menggunakan kamar mandi
  • mengganti popok bayi Anda
  • menutupi mulut untuk bersin atau batuk
  • meniup hidungmu
  • merawat seseorang yang mungkin menular atau mengalami infeksi
  • Gunakan teknik mencuci tangan yang benar. Ini berarti mencuci dengan sabun dan air hangat setidaknya selama 20 detik. Pastikan untuk mencuci pergelangan tangan Anda dan di bawah kuku dan cincin Anda.
  • Tutupi mulut Anda dengan bagian dalam siku atau tisu setiap kali Anda bersin atau batuk. Jika Anda menggunakan tangan Anda untuk menutupi, segera cuci.
  • Jangan berbagi barang yang mungkin membawa air liur, seperti sedotan, cangkir, piring, dan perkakas. Hindari mencium orang yang sedang sakit.
  • Jangan menyentuh mulut atau wajah Anda jika tangan Anda belum dicuci.
  • Sering-seringlah membersihkan dan mensterilkan benda yang sering Anda sentuh, seperti ponsel, keyboard komputer, remote control, kenop pintu, dan mainan.
BACA  7 Penyakit Infeksi Pada Bayi Baru Lahir

Meningitis jamur

  • Tidak ada vaksin untuk meningitis jamur. Bayi biasanya tidak berada di lingkungan tempat sebagian besar jamur hidup, jadi mereka cenderung tidak terkena meningitis jamur.
  • Karena biasanya ditemukan di rumah sakit, menggunakan kewaspadaan infeksi rutin dapat membantu mencegah infeksi Candida, yang dapat menyebabkan meningitis, pada bayi prematur dengan berat badan rendah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Konsultasi Kesehatan Bayi, Chat Di Sini