KLINIK BAYI ONLINE

Video YOUTUBE Pilihan: Alergi Gastrointestinal Pada Bayi

Video YOUTUBE Pilihan: Alergi Gastrointestinal Pada Bayi

Alergi makanan gastrointestinal tidak jarang terjadi pada bayi. Gejalanya meliputi muntah, refluks, sakit perut, diare, dan sembelit. Diagnosis klinis memerlukan pengecualian penyakit-penyakit nonimunologis yang memiliki gejala gastrointestinal yang serupa. Dalam alergi makanan, reaksi imun yang terlibat dapat berupa imunoglobulin (Ig) yang diperantarai E, diperantarai sel atau keduanya.

Gejala pada organ target lain adalah umum dalam kasus gangguan yang diperantarai IgE, tetapi tidak pada gangguan yang diperantarai sel di mana gejala biasanya terlokalisasi ke usus. Diagnosis menggunakan riwayat medis yang terperinci, evaluasi klinis, pengujian kulit, antibodi IgE khusus makanan, respons terhadap diet eliminasi dan provokasi makanan oral. Biopsi endoskopi sangat penting dalam gangguan yang diperantarai sel dan gastropati eosinofilik alergi. Penanganan termasuk menghindari makanan yang menyinggung dengan diet pembatasan pada anak-anak dan penggunaan formula berbasis asam terhidrolisis atau amino pada bayi muda. Kortikosteroid topikal dan / atau sistemik juga dapat digunakan pada esofagitis eosinofilik. 

Bayi sering datang ke dokter dengan masalah gastrointestinal (GI) terkait makanan yang umumnya dianggap oleh orang tua sebagai alergi makanan. Namun, tidak setiap kasus adalah alergi makanan yang sebenarnya. Ada beberapa kondisi non alergi  yang memiliki gejala GI yang serupa dengan alergi makanan dan, dengan demikian, kondisi non alergi harus dikeluarkan sebelum diagnosis pasti alergi makanan ditetapkan

Alergi makanan adalah respon imun yang merugikan terhadap protein makanan dan mempengaruhi sebanyak 6-8% anak-anak di bawah usia 3 tahun dan sekitar 4% orang dewasa di AS. Makanan apa pun dapat menyebabkan alergi, namun, makanan yang paling umum yang menyebabkan alergi pada bayi dan anak-anak adalah susu sapi, telur ayam betina, kedelai, gandum, kacang tanah, kacang-kacangan pohon, ikan dan kerang-kerangan. Pada alergi makanan GI, respon imun yang mendasarinya mungkin diperantarai oleh IgE, diperantarai sel atau keduanya. Berbeda dengan manifestasi akut yang terlihat pada hipersensitivitas makanan yang dimediasi IgE, reaksi yang dimediasi sel memiliki gejala yang relatif subakut atau kronis yang sulit untuk dibedakan dari gastroenteritis. Diagnosis yang terlambat dapat menyebabkan keterlambatan pertumbuhan yang signifikan, anemia dan malnutrisi berat pada kasus terburuk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Konsultasi Kesehatan Bayi, Chat Di Sini